Search

Selasa, 12 Maret 2013

Hermann von Helmholtz, Dokter dan Fisikawan Jerman

Hermann Ludwig Ferdinand von Helmholtz (31 Agustus 1821 - September 8, 1894) adalah seorang dokter Jerman dan fisikawan yang membuat kontribusi yang signifikan ke daerah-daerah luas bervariasi beberapa ilmu pengetahuan modern. Dalam fisiologi dan psikologi, ia dikenal karena matematika mata, teori visi, ide tentang persepsi visual ruang, warna penelitian visi, dan sensasi nada, persepsi suara, dan empirisme. Dalam fisika, ia dikenal karena teori-teorinya pada konservasi energi, pekerjaan dalam elektrodinamika, termodinamika kimia, dan pada dasar mekanik termodinamika. Sebagai seorang filsuf, ia dikenal karena filsafat ilmu pengetahuan, gagasan tentang hubungan antara hukum persepsi dan hukum-hukum alam, ilmu estetika, dan ide-ide pada kekuatan peradaban ilmu pengetahuan. Asosiasi Jerman terbesar dari lembaga penelitian, Asosiasi Helmholtz, dinamai menurut namanya.

Prestasi pertama ilmiah yang penting, yang 1.847 fisika risalah tentang konservasi energi ditulis dalam konteks studi medis dan latar belakang filosofis. Ia menemukan prinsip konservasi energi selama belajar metabolisme otot. Ia mencoba untuk menunjukkan bahwa tidak ada energi yang hilang dalam gerakan otot, dimotivasi oleh implikasi bahwa tidak ada kekuatan penting yang diperlukan untuk bergerak. Ini adalah penolakan terhadap tradisi spekulatif Naturphilosophie yang pada saat itu paradigma filsafat yang dominan dalam fisiologi Jerman.

Menggambar pada karya sebelumnya Sadi Carnot, Émile Clapeyron dan James Prescott Joule, ia menduga hubungan antara mekanika, panas, cahaya, listrik dan magnet dengan memperlakukan mereka semua sebagai manifestasi dari kekuatan tunggal (energi dalam istilah modern). Ia menerbitkan teori dalam bukunya Über die Erhaltung der Kraft (Di Konservasi Force, 1847). Apakah atau tidak Helmholtz tahu penemuan Julius Robert von Mayer dari hukum kekekalan energi pada awal tahun 1840-an adalah titik kontroversi. Helmholtz tidak mengutip Mayer dalam karyanya dan dituduh oleh sezaman plagiarisme.

Pada tahun 1850-an dan 60-an, bangunan pada publikasi William Thomson, Helmholtz dan William Rankine mempopulerkan gagasan kematian panas alam semesta.

Dalam dinamika fluida, Helmholtz membuat beberapa kontribusi, termasuk teorema Helmholtz untuk dinamika vortex dalam cairan inviscid.

sumber: en.wikipedia
 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar